Bagaimana Adrian Ballinger dirahmilik Everest tanpa oksigen

Manaslu Herbert HELLMUTH climbing summit 2011 Nepal 8163m w Brice Ballinger helmut himex Bamberg (Jun 2019).

Anonim

Anda tahu kami berada di atas 8000 meter (26, 000 kaki) jika saya memakai topeng saya. Saya benci bagaimana terperangkap saya rasa di dalamnya. Tetapi tidak ada keraguan ia menghangatkan dan melembabkan udara yang kita nafas di sini. . . Kami berada di C3 (27, 000 kaki / 8300m). Sukar untuk ke sini. Saya takut sekarang. Hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua yang mengikuti dan menyokong. Saya membaca setiap ulasan dan anda menendang pantat. Harap saya boleh membuat anda bangga! 4 jam sehingga kami mendaki puncak. #everestnofilter # everest2017. . Ikuti puncak puncak dalam masa nyata. akan menghantar snaps pada everestnofilter kerana dia mendapat kemas kini dari gunung.

Satu jawatan yang dikongsi oleh Adrian Ballinger () pada 26 Mei 2017 jam 6:42 pagi PDT

Pada 27 Mei, Adrian Ballinger berdiri di puncak Gunung Everest - 29, 029 kaki - untuk kali pertama dengan udara di dalam paru-parunya sendiri. Beliau tidak menggunakan oksigen tambahan untuk membantu mendapatkannya di sana. Ia merupakan prestasi yang kurang daripada 200 orang di dunia.

"Obat tambahan adalah kelebihan besar, secara fizikal - ia mengubah permainan, " kata jurulatih gunung Steve House, pengasas syarikat latihan Uphill Athlete. "Climbing Everest tanpa oksigen adalah pencapaian elit. Mendaki dengannya adalah apa yang boleh dilakukan orang yang paling sesuai. "

Walaupun Ballinger adalah pendaki yang berpengalaman yang pernah merancangkan Everest sebanyak enam kali, ini kali pertama dia tidak bergantung pada tin O2 untuk membawanya ke sana. Buat masa ini telah bertahun-tahun dalam pembuatan, dengan kegagalan yang menyakitkan Mei lalu. Pemain berusia 41 tahun itu sangat dekat dengan sidang kemuncak itu tanpa bergantung kepada oksigen tambahan tetapi terpaksa berpatah balik pada saat yang kedua. Untuk memastikan tahun ini berjalan lancar, beliau menjalani pemulihan nutrisi dan latihan baik. Bandingkan kejayaan "tiada O" tahun ini untuk kekecewaan musim lalu, dan anda mendapat sesuatu yang unik: eksperimen sains alpine. Apa yang diperlukan untuk menghidupkan pemain veteran menjadi mesin pendakian yang lebih baik?

Jawapannya, agak, agak banyak.

Untuk memahami mengapa Ballinger, yang menghabiskan masa 25 tahun di puncak tinggi, akan memutuskan secara drastik mengubah pemakanan dan latihan yang telah membantu dia menjadi orang Amerika pertama yang mengetuai tiga puncak 8, 000 kaki dalam masa tiga minggu, ia membantu untuk berundur hingga Mei lalu 24, 2016.

Ballinger telah melepasi Camp IV, stesen jalan terakhir sebelum sidang kemuncak itu, dan beberapa jam dari puncak. "Saya berasa sangat kuat, yakin, cepat, melakukan apa yang saya selalu lakukan, " katanya. Tetapi dia juga sejuk. Mula-mula ia hanya menggigil, tetapi kemudian tangannya menjadi putih, dan dia tidak mungkin kelihatan panas. "Tidak lama kemudian saya menggigil dengan tidak terkendali, dan hilang perasaan di tangan saya hingga pergelangan tangan saya, " kata Ballinger. "Saya tidak dapat mengerjakan carabiner pada tali tetap lagi, dan saya sedang berlari; dua jam dari sidang kemuncak saya memutuskan saya akan membunuh diri dan berpaling. "Sementara itu, rakan pendaki Adrian dan Eddie Bauer, Cory Richards, pergi ke puncak. Tahun itu, dan sekali lagi tahun ini, kedua-duo itu mendokumentasikan musim melalui Snapchat #everestnofilter mereka.

Pendidikan Adrian Ballinger: "Saya Sedar Jadi Doktor Itu Itu Rancangan."

Ballinger pada mulanya menyifatkan mantra sejuk tiba-tiba ke lemak badan dan gearnya - jika hanya ada lebih banyak otot atau lemak pelindung, atau sarung tangan dan jaket terlindung yang lebih baik, dia akan membuatnya. Tetapi dia juga kagum dengan bagaimana Richards berjaya membuat sidang kemuncak itu. Itu sebahagiannya kerana kerja pembinaan Richards telah dilakukan dengan Uphill Athlete, yang dikendalikan oleh House dan Scott Johnston, pendaki veteran. "Atlet Uphill mengambil kebolehan dan asas apa yang saya ada, " kata Richards, "dan menjadikannya sesuatu yang istimewa, yang akhirnya membantu saya di atas." Pada Disember lalu, Ballinger menandatangani untuk melakukan perkara yang sama untuk Everest 2017 percubaan.

Menjadi Pembakar Lemak

Pasukan Uphill mempunyai teori mengapa Ballinger tiba-tiba menjadi sejuk semasa pusingan puncak 2016: Dia adalah pembakar karbohidrat. Seperti yang dijelaskan oleh Scott Johnston, jurulatih utama Adrian, dalam blog tentang latihan Ballinger, "Adrian sangat bergantung pada makan sejenis bar tenaga tinggi, gel, atau produk sejenis sekali-sekala satu jam. Apa yang segera memberitahu saya ialah keutamaan metaboliknya sangat beralih ke arah penggunaan karbohidrat. "Pada dasarnya Ballinger sentiasa memberi makan karbohidratnya, jadi itulah bahan bakar yang lebih disukai. Dan seperti banyak pendaki elit, dia tidak melihat apa-apa yang salah dengan itu.

"Saya sangat bergantung kepada karbohidrat untuk semua pendakian saya, " katanya. "Saya selalu lapar, pagi hingga malam, tetapi saya juga mempunyai garis ini, saya akan memberitahu semua orang, anda tahu, 'Saya tidak pernah mendapat berat badan, metabolisme saya mesti tinggi, saya boleh makan sebuku roti sehari.'"

Apabila anda pembakar karbohidrat, anda mempunyai kira-kira 45 minit penyimpanan bahan api dalam badan anda - glikogen - pada suatu masa, dan selepas itu badan anda habis; anda perlu memberi makan secara berterusan untuk mengekalkannya. Tetapi walaupun sistem itu berfungsi dengan baik pada kebanyakan puncak, di ketinggian penghujanan Everest - di atas 25, 000 kaki digelar "zon kematian" kerana kekurangan oksigen - tiba-tiba sistem pencernaan anda ditutup, anda merasa lelah, dan anda tidak boleh masukkan makanan di mulut anda, kata Ballinger. Apabila tangannya menjadi dingin, itu kerana dia sudah habis glikogen; tubuhnya masuk ke mod pelindung, dan menghantar lebih banyak aliran darah ke ususnya dan jauh dari ekstremnya. "Secara tiba-tiba saya tidak mempunyai karbohidrat yang disimpan - saya memerlukan tubuh saya untuk membakar lemak untuk bahan api." Tetapi badannya tidak siap untuk melakukannya, Johnston meneka.

JUGA: Pendaki Adrian Ballinger dan Cory Richards Kembali untuk Pusingan 2 Di Everest

Sains mengesahkan bahawa apabila Uphill Athlete menghantar Ballinger ke makmal prestasi sukan di UC Davis, di mana dia mendapati bahawa badannya beralih dari membakar lemak untuk bahan bakar untuk membakar karbohidrat ketika denyut jantungnya mencapai 115 denyutan seminit. "Jadi, jika saya melakukan sesuatu di atas jalan, saya membakar karbohidrat, " kata Ballinger. Sebagai perbandingan, rakan pendaki Cory Richards beralih dari pembakaran lemak kepada karbohidrat pada 163 bpm. Sudah cukup mudah untuk melihat masalah di sini: Jika anda seorang pembakar karbohidrat yang harus mempunyai makanan tetap untuk mengekalkan senaman ringan tetapi anda mengamuk gunung 29.000 kaki dan tiba-tiba tidak dapat makan, anda sudah selesai.

Penyelesaiannya, Uphill memutuskan, adalah (membantu Ballinger) menjadi pembakar lemak. Dalam praktiknya, itu bermakna Ballinger telah memeluk diet ketogenik, mengehadkan kalori yang dia makan dari karbohidrat hingga hanya 10 peratus daripada pengambilan hariannya, dan mendapat 60 peratus daripada lemak dan 30 peratus daripada protein. Hari biasa termasuk 4, 000 kalori biji, kacang, daging, keju, dan "banyak alpukat dan mentega" yang luar biasa. "Ia membiasakan diri, " kata Ballinger. "Saya pernah menjadi lelaki yang akan makan pizza setiap hari, dan saya menyukai pasta, barangan bakar, dan gel karbohidrat saya ketika saya sedang bekerja. Mengeluarkan semua itu telah membuat perubahan besar. "

Latihan perlahan untuk bergerak lebih cepat

Matlamat pasukan Uphill adalah untuk menjadikan Ballinger menjadi jenis atlet yang dapat mengekalkan keributan lambat untuk beberapa jam di akhir dengan sedikit tanpa makanan - betul-betul apa yang paling mendahului Everest memerlukan. Seperti yang dikatakan Steve House, "Adrian sudah sihat, betul kan? Tetapi dia telah melakukan terlalu banyak kerja intensif. "Sikap yang paling cepat dan cepat untuk memenangi banyak pemimpin adalah cara yang salah untuk melatih, kata House, yang menjadi pelatih sekitar 50 atlet di Uphill. "Ujian makmal menyokong teori kita bahawa sistem anerobiknya lebih maju daripada sistem aerobiknya." Anerobik, yang secara harfiah bermaksud "tanpa oksigen, " adalah sistem bahan api berasaskan karbohidrat yang menyentuh badan apabila kadar jantung meningkat berikutan lung- kerja membakar seperti sprint. Dalam erti kata lain, bertentangan sebenar apa yang bergerak ke atas puncak utama memerlukan, terutama di ketinggian di mana udara sudah berbahaya nipis. Oleh itu, anda memerlukan kapasiti aerobik yang kuat - laluan tenaga yang anda gunakan apabila anda perlahan-lahan mengisar jejak, denyutan jantung rendah dan mantap, dengan pek yang dimuatkan di belakang anda.

Untuk kembali Ballinger jauh dari latihan jantung tingkat tinggi yang hebat, yang dia lakukan, Scott Johnston mempunyai mandat asas: Perlahan. "Terdapat banyak maklumat yang salah di sana tentang bagaimana untuk melatih untuk daya tahan, apa yang dengan tumpuan penuh pada keamatan yang tinggi, " katanya. "Tetapi keamatan rendah adalah semua yang tersedia untuk pendaki ini kerana oksigen yang berkurangan - mereka tidak boleh pecut dan bergerak pantas walaupun mereka juga mahu. Jadi mereka terkutuk dengan lebih baik mempunyai keupayaan untuk melakukan banyak kerja menggunakan jalur tenaga ini. "

Membina pangkalan aerobik: Ballinger akan memuatkan ransel dengan 60 paun (atau kira-kira 40 peratus berat badannya) dan mengangkut menaik bukit pada kadar jantung yang dia dapat mengekalkan secara konsisten sepanjang masa .

Profil Hiball: Adrian Ballinger dari Hiball Energy di Vimeo.

Itu bermakna Ballinger terpaksa mengekalkan kadar denyut jantungnya di bawah 135 bpm untuk kira-kira 80 peratus daripada kardio mingguannya selama 20 hingga 26 jam. "Saya rasa sangat lambat, " katanya. "Saya tidak dapat bersaing dengan rakan-rakan saya di Tahoe kerana semua orang menanggung semua masa; Saya akan pergi untuk berjalan di mana saya digunakan untuk menampung 12 batu, dan tiba-tiba saya hanya boleh melakukan tujuh batu dalam jumlah masa yang sama. "Tetapi secara beransur-ansur, dia berkata, dia mula melihat perubahan itu. "Walaupun masih mengekalkan kadar denyut jantung saya di bawah 135, saya boleh pergi lebih pantas dan lebih pantas dan lebih cepat." Ballinger mengukuhkan keupayaan aerobiknya, kata Johnston, dan serat otot yang berkurang. "Semakin banyak kuasa serat otot-ototnya yang berkarat dapat dihasilkan - dan mereka dikuasakan hampir secara eksklusif oleh lemak, terutama semasa kerja intensiti rendah - semakin cepat ia boleh naik, " kata Johnston.

Mempercepat Latihan: Memaksa Badan Tekan Lemak untuk Bahan Bakar

Untuk majoriti latihannya, Ballinger akan bangun dan melakukan latihan perlahan, keterlaluan untuk tiga dan bahkan hingga tujuh jam tanpa makanan sebelum atau semasa. Berat senaman sehari tanpa bar tenaga mungkin terdengar masokistik, tetapi kita semua (bahkan 141-pound Ballinger) mempunyai hampir 100, 000 kalori dalam kedai-kedai lemak yang mudah dibakar, berbanding hanya 2, 000 kalori kalori yang disimpan dari karbohidrat, Johnston kata. Kami hanya perlu melatih diri untuk meneroka mereka. Latihan berpuasa memaksa metabolisme Ballinger untuk beralih secara beransur-ansur untuk memilih lemak untuk bahan bakar, dan hal-hal menjadi lebih mudah.

"Beberapa minggu berlatih, saya mula merasa berbeza - saya boleh menjalani latihan yang panjang dan tidak beraksi, bangun pagi dan pergi berjam-jam tanpa makan, " katanya. "Saya pernah menjadi orang yang bangun dan tidak boleh menghantar teks sehingga saya makan makanan. Saya kurang tenaga itu. "

Peralihan metabolik ini boleh berlaku dengan sangat cepat. "Para doktor yang saya lihat berkata, anda boleh mengalihkan kecekapan metabolisme anda sehingga 80 peratus dalam hanya enam hingga lapan minggu, kerana alternatifnya ialah anda kelaparan, " katanya. "Pintar tubuh anda - ia membuat perubahan selular yang perlu apabila anda tidak memberikan pilihan lain." Nombor mengesahkannya: Pada pertengahan April, sebelum Ballinger terbang ke Tibet untuk memulakan musim 2017 Everest, dia menerima UC Davis baru keputusan ujian untuk bagaimana ia berfungsi dengan cekap. "Saya akan mengalihkan metabolisme saya dari mula membakar karbohidrat pada kadar jantung 115 sehingga 141 - perubahan yang cukup dramatik selama lima bulan kerja, " katanya. "Ia benar-benar memberi saya keyakinan."

Yang paling penting, metabolisme lemak Burn Burn dan pendekatan latihan dirombak membuktikan bahawa keinginan kelaparan yang pernah ada di gunung sebelum ini, paras tertinggi dan terendah berdasarkan sentiasa memerlukan makan atau merasa penat, bukan cara paling berkesan untuk melakukan apa yang dia mahu lakukan: memanjat puncak 8, 000 meter, berjalan larian, dan ski. "Musim ski masa lalu ini adalah yang terbaik yang pernah saya alami, dan bukan sahaja kerana salji telah mengagumkan - saya secara langsung kredit ini, " katanya. "Ia liar - saya tidak pernah berfikir tentang pemakanan sebelum ini."

Peralihan Paradigma untuk Latihan Alpine?

Dikuasakan oleh asas aerobik raksasa barunya dan diet Keto, Ballinger mempunyai dorongan akhir yang hampir sempurna ke puncak Everest. Dia memakai monitor monitor denyutan Samsung dan Garmin, yang kedua-duanya dimuat naik ke Strava dan program bimbingan Training Peaks, yang kemudiannya mengalir kembali ke Scott Johnston di Atlet Uphill dalam waktu nyata. "Itu mungkin aspek yang paling unik - dari jauh membantu mereka berjaya mendaki mereka, " kata Johnston. Dia dan House menggunakan kadar denyutan jantung dan data GPS untuk menulis nasihat harian Ballinger dan Richards tentang masa untuk berehat dan pemulihan, dan kapan dan bagaimana untuk mendorong lebih keras. Dengan bimbingan minit demi minit, Johnston dan House dapat menaiki pendakian itu, secara fizikal, pasangan itu memuncak semasa jendela puncak puncak 27 hingga 28 Mei yang sempurna, seperti yang anda lakukan untuk perlumbaan seperti maraton. Dan data mengesahkan bahawa pendekatan itu berfungsi: Statistik menunjukkan bahawa kedua-dua Ballinger dan Richards mengalami tekanan badan sebanyak 20 peratus kurang pada pusingan akhir pukulan, walaupun di atas 25, 000 kaki, berbanding pada pendakian sebelumnya pada ketinggian itu.

Strava Intel: Pada 25 Mei, Ballinger naik 2, 395 kaki dalam jarak dua batu, tinggal di zon kadar denyutan rendah. Laraskan untuk ketinggian dan gred Everest, dan ia seperti dia berjalan kaki 6:08 minit.

Untuk mendengar Ballinger menceritakannya, ini mungkin menandakan jalan baru ke arah pendakian gunung besar. "Saya rasa seperti orang alpinis - dan saya akan memasukkan diri saya di sini juga - sebahagian besar telah mendekati cara yang sama selama-lamanya. Hanya saja, 'Betapa sukarkah kau menderita? Betapa sukarnya anda mengalahkan kepala anda terhadap dinding? ' Dan sesiapa yang mengetuk kepala mereka terhadap dinding yang paling banyak menang, sesiapa yang paling tidak selesa di kem bas, atau mendapat radang dingin - seperti itu lencana kehormatan, "katanya. "Ia lebih masuk akal untuk mendekatinya secara saintifik."

menu
menu